Tidak Terlibat Kasus Jiwasraya, Sri Tahir Tetap akan Dipanggil Kejagung

Iklan Semua Halaman

Press Release dapat dikirim melalui WhatsApp atau redradarbisnis@gmail.com

Tidak Terlibat Kasus Jiwasraya, Sri Tahir Tetap akan Dipanggil Kejagung

Kamis, 02 Juli 2020
Pengusaha Indonesia, Dato Sri Tahir. (Foto: Instagram @datosritahir)
Radalbisnis.com, Jakarta - Anggota Komisi III DPR RI, Benny Kabur Harman menantang Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejaksaan Agung (Kejagung) Ali Mukartono memeriksa anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Dato Sri Tahir dalam kasus dugaan korupsi PT Asuransi Jiwasraya.

Benny mengatakan Korps Adhyaksa harus berani memeriksa Sri Tahir karena dugaan keterlibatan Bos Mayapada itu dalam kasus Jiwasraya sudah sangat jelas.

“Periksa dia [Dato] pak. Berani tidak Pak Jampidsus? Saya tanya Pak Jampidsus berani tidak periksa anggota Wantimpres itu?” kata Benny dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Panja Jiwasraya di Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Kamis (2/7).

Politikus Partai Demokrat itu mengatakan bakal memeriksa Sri Tahir apabila dirinya menjabat sebagai jaksa agung. Ia mengklaim Sri Tahir terlibat dalam dugaan korupsi yang merugikan negara hingga Rp16,8 triliun itu.

“Buka semua itu. Sudah jelas ada keterkaitan, janganlah kita bikin-bikin, sudah jelas ada sambung menyambung, tali temalinya jelas,” ujarnya.

Menurutnya, pemeriksaan Sri Tahir dalam dugaan korupsi Jiwasraya tinggal menunggu keberanian Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin. Ia pun meminta Ali melanjutkan komitmen Burhanuddin untuk memeriksa Sri Tahir dalam kasus Jiwasraya.

“Saya ingat jaksa agung janji, ‘saya siap Pak Benny periksa anggota Wantimpres’. Tolonglah Jampidsus lanjutkan komitmen beliau. Janganlah dia [menjadikan] lembaga Wantipres menjadi alat proteksi diri,” katanya.

Merespons tantangan Benny, Ali Murkatono mengklaim berdasarkan laporan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan keterangan sejumlah saksi yang sudah diperiksa penyidik tak ada yang mengungkapkan keterlibatan Sri Tahir dalam kasus Jiwasraya. (era)