Laba 2019 Naik 307 %, Sentral Mitra Informatika Bagi Dividen Rp 5 per Saham

Iklan Semua Halaman

Press Release dapat dikirim melalui WhatsApp atau redradarbisnis@gmail.com

Laba 2019 Naik 307 %, Sentral Mitra Informatika Bagi Dividen Rp 5 per Saham

Kamis, 07 Mei 2020
Perseroan juga optimis terhadap prospek kinerja Perseroan pada tahun 2020. (Foto : Indopos)

Radarbisnis.com, Jakarta – Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) telah menyetujui pembagian dividen untuk tahun buku 2019 sejumlah Rp5 per saham, yang akan dibayarkan pada 10 Juni 2020 kepada para pemegang saham yang namanya tercatat pada 19 Mei 2020.
“Perseroan meyakini bahwa dividen merupakan mekanisme penting, tidak hanya sebagai bentuk apresiasi bagi para pemegang saham Perseroan, namun juga untuk meningkatkan nilai perseroan bagi pemegang saham,” kata Sekretaris Perusahaan Teddy Pohan dalam rilisnya Rabu (6/5/2020).
Dijelaskan, sebagaimana telah diungkapkan dalam Laporan Keuangan Perseroan untuk periode yang berakhir pada 31 Desember 2019, kinerja keuangan Perseroan sepanjang periode 2019 menunjukkan peningkatan yang signifikan. Hal tersebut terlihat dari pertumbuhan penjualan Perseroan yang mengalami peningkatan sebesar 30 persen, dari sebelumnya Rp 102 Miliar pada tahun 2018 menjadi Rp 133,6 Miliar pada tahun 2019.
Sementara itu, laba bersih Perseroan juga meningkat signifikan menjadi sebesar Rp 7 Miliar, pencapaiannya 307 persen dibandingkan laba periode sebelumnya. Ekuitas Perseroan juga mengalami kenaikan dari sebelumnya Rp 127 Miliar pada tahun 2018 menjadi Rp 134,1 Miliar pada tahun 2019. Arus kas perusahaan dalam kondisi positif dan current ratio berada pada posisi 201.9 %, sehingga Perseroan memiliki likuiditas yang sangat terjaga.
Peningkatan kinerja Perseroan tersebut tidak lepas dari peran strategi otomasi dan efisiensi sistem operasi yang dilakukan sepanjang tahun 2019. Perseroan senantiasa selalu menjaga prinsip-prinsip Good Corporate Governance baik transparency, accountability, responsibility, independency, dan fairness. Kinerja Keuangan tahun buku 2019 juga menunjukkan bahwa Perseroan dalam kondisi sehat dengan likuiditas yang terjaga sehingga dapat mempertahankan going concern Perseroan.
Selain itu, Perseroan juga optimis terhadap prospek kinerja Perseroan pada tahun 2020, hal ini terlihat dari kinerja penjualan dan laba bersih yang mengalami peningkatan signifikan pada triwulan I 2020. Bencana wabah yang melanda membuat aktivitas secara daring dan permintaan atas teknologi penunjang social distancing menjadi lebih tinggi, kondisi ini menjadikan Perseroan resisten terhadap risiko krisis wabah Covid19.
”Perseroan akan terus melakukan improvement melalui otomasi dan efisiensi sistem operasi dalam beradaptasi dengan lingkungan bisnis pada masa bencana. Dengan demikian, setelah bencana wabah berakhir, diharapkan kinerja Perseroan dapat terus meningkat, kesejahteraan karyawan terjaga, serta kepercayaan publik terhadap Perseroan semakin tinggi, tutup Teddy. (emi)