Langkah Strategis Kementan Dinilai Tuntaskan Masalah Gula

Iklan Semua Halaman

Press Release dapat dikirim melalui WhatsApp atau redradarbisnis@gmail.com

Langkah Strategis Kementan Dinilai Tuntaskan Masalah Gula

Minggu, 26 April 2020
Gula pasir putih di pasaran hingga saat Idul Fitri dapat aman terpenuhi. (Foto : Instagram @sugar_kleren)

Radarbisnis.com, Jakarta – Pengamat pertanian Universitas Hasanuddin, Yunus Musa, mengapresiasi upaya Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo yang meminta pabrikan gula rafinasi ikut memproduksi gula pasir putih. Langkah tersebut dianggap dapat menambah kepastian jaminan amannya stok gula pasir putih.
Yunus optimistis juga dengan cara-cara yang telah ditempuh Syahrul Yasin Limpo akan mampu segera menormalisasi lagi harga gula pasir putih di pasaran. Sehingga terjangkau daya beli masyarakat saat Ramadhan dan Lebaran nanti, yang sesuai Harga Eceran Tertinggi (HET).
“Mentan dengan langkahnya ini bisa cepat mengembalikan lagi stabilitas harga gula untuk Ramadhan dan Idul Fitri. Apalagi kabarnya ke pasar-pasar juga sudah didistribusi ribuan ton gula pasir putih,” ujar Yunus, dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Sabtu (25/4/2020).
Sebelumnya, ajakan Syahrul Yasin Limpo kepada pabrikan gula rafinasi agar memproduksi gula pasir putih diungkapkannya saat kunjungan kerja ke Cilegon, Banten, awal April lalu. Melalui sinergi seperti itu, Syahrul Yasin Limpo berharap ketersediaan harga gula pasir putih di pasaran hingga saat Idul Fitri dapat aman terpenuhi. Termasuk soal harga yang tidak mengalami lonjakan lagi.
Untuk gula pasir putih, sejak beberapa pekan terakhir hingga awal Ramadhan memang terpantau naik harganya di antara kisaran Rp 18.500-Rp 20 ribu. Stok gula pasir putih di pasaran pun sempat mengalami keterlambatan pasokan. Demikian, seperti dikutip Republika.co.id. (*/rep)